Memilih untuk berkarir dalam dunia arsitektur merupakan keputusan bagi sebagian orang yang memang mendambakannya. Tentunya dibalik keputusan itu, pasti ada alasan-alasan tertentu yang mendasari hingga seseorang benar-benar ingin berkecimpung di dalam dunia arsitektur—sebuah bidang yang dikenal akan memakan banyak jam tidur untuk menyelesaikan berbagai macam gambar atau maket. Buku Architect: A Candid Guide to the Profession karya Roger K. Lewis memuat beberapa alasan-alasan yang banyak membuat orang tertarik untuk mendalami profesi ini. Sebelum Anda benar-benar memantapkan diri untuk menjadi seorang arsitek, ada baiknya untuk membaca sedikit cuplikannya berikut ini:

1.    Uang, Gaya Hidup, dan Status Sosial

Di mata masyarakat, arsitek merupakan sosok yang berpendidikan dan artistik. Selain itu, arsitek juga merupakan profesi yang sering kali diasosiasikan dengan proyek bernilai tinggi dan klien yang berasal dari kalangan menengah ke atas. Dengan lingkungan kerja seperti itu, banyak masyarakat yang mengetahui keberadaan arsitek menganggap bahwa profesi arsitek merupakan profesi yang menjanjikan banyak uang. Anggapan yang sama juga menggiring opini masyarakat bahwa arsitek memiliki gaya hidup yang berkelas, setara dengan klien-klien mereka. Hal ini menjadi salah satu daya tarik tersendiri bagi mereka yang memang memiliki bakat di bidang desain untuk terjun menjadi seorang arsitek.

Opini masyarakat tadi bisa jadi benar bagi sebagian kecil arsitek, tapi juga bisa salah bagi sebagian besar lainnya. Pada kenyataannya, pendapatan arsitek tergolong dalam middle class salary. Walaupun begitu tidak bisa dipungkiri bahwa profesi arsitek terkadang menuntut pelakunya untuk menjalani gaya hidup yang sesuai dengan lingkup pergaulan klien, yang notabene berasal dari kelas menengah ke atas. Untuk itu, banyak arsitek yang memiliki bisnis sampingan. Bisa jadi, arsitek juga menggarap bisnis lain sebagai kontraktor konstruksi atau developer real estate. Ada juga yang menjalankan bisnis yang sama sekali berbeda dari dunia arsitektur seperti membuka kafe.

2.    Popularitas

Dalam dunia profesi arsitek, popularitas bisa datang seiring dengan meningkatnya karier. Tidak sedikit mahasiswa arsitektur tergiur untuk mendalami profesi ini dan menjadi arsitek populer yang namanya dikenal. Sebut saja Andra Matin atau Yori Antar, namanya sudah cukup dikenal di kancah arsitektur Indonesia dan dijadikan role model oleh banyak arsitek-arsitek muda lainnya. Tentunya karier seorang arsitek tidak bisa melejit hanya dalam sekejap mata. Dibutuhkan perjalanan yang panjang untuk sampai pada tahap itu. Mereka meniti karier dari nol dan terus belajar dari kesalahan-kesalahan hingga bisa menghasilkan desain yang spektakuler dan akhirnya berhasil menarik perhatian masyarakat. Karena perjalanan karier yang cukup panjang inilah banyak arsitek yang meraih popularitas di usia lanjut ketika orang dengan profesi lain sudah mulai pensiun. Sebut saja Frank Gehry dan Cesar Pelli, keduanya sama-sama mengawali karir di awal umur 30-an dan baru melejit di awal umur 60-an. Terhitung 30 tahun perjalanan yang dibutuhkan untuk bisa mencapai puncak karier.

Foto: Frank Gehry dan karyanya mulai dikenal saat beliau berusia lanjut. ©Sergio Smirnoff, unsplash

Penting disadari bahwa untuk mencapai titik popularitas tersebut banyak perjuangan yang perlu dilakukan. Perlu diketahui juga bahwa arsitek ternama sekalipun biasanya hanya dikenal baik di lingkungan sesama arsitek. Belum tentu orang yang berkecimpung di bidang lain akan mengenal nama-nama mereka. Untuk itu akan sangat luar biasa jika seorang arsitek bisa dikenal tidak hanya di kalangan arsitek.

3.    Kontribusi pada budaya

Bangunan merupakan salah satu penanda budaya dan peradaban dalam sejarah. Untuk itu, arsitek memiliki kesempatan untuk menorehkan sejarah melalui karya-karya terbangunnya. Hal ini sedikit banyak membuat profesi arsitek menjadi menarik untuk dilirik. Tapi perlu diketahui juga bahwa untuk menorehkan sejarah melalui sebuah bangunan, banyak hal yang perlu diperhatikan oleh seorang arsitek. Salah satu hal yang krusial terkait dengan sustainability bangunan yang dirancang. Arsitek harus mendesain sebuah bangunan yang ageless, baik itu terkait façade maupun struktur, sehingga bisa bertahan dalam rentang waktu yang lama. Selain dari sisi bangunannya sendiri yang memang harus memperhatikan isu sustainability, faktor eksternal lain juga turut andil dalam preservasi bangunan, terutama masyarakat di sekitar bangunan tersebut.

4.    Membantu membangun masyarakat

Teaching is giving. Didorong oleh jiwa sosial, banyak arsitek yang menyakini bahwa mereka memiliki tanggung jawab moral kepada masyarakat. Beberapa arsitek cukup tersohor dari aksinya membantu membangun komunitas masyarakat melalui berbagai program development. Sebut saja Yu Sing dan Romo Mangunwijaya yang fokus melakukan pendampingan-pendampingan kepada masyarakat terkait pembangunan lingkungan sekitar mereka. Walaupun tidak selalu mendapatkan keuntungan finansial, mereka mengaku senang bisa berbagi ilmu pengetahuan dan membantu masyarakat. Tidak hanya itu, mereka juga mendapatkan kesempatan untuk ‘memasyarakatkan’ arsitektur. Dengan begitu, mereka berusaha meyakinkan kepada masyarakat bahwa arsitektur merupakan hak bagi setiap manusia, bukan hanya bagi yang memiliki banyak uang dan mampu meng-hire jasa arsitek saja.

5.    Bentuk pelampiasan kreativitas dan ilmu pengetahuan

Melampiaskan kreativitas sekaligus ilmu pengetahuan yang dimiliki juga bisa menjadi salah satu alasan bagi seseorang untuk memilih profesi sebagai arsitek. Kreativitas dalam dunia arsitektur bisa dikaitkan dengan kemampuan seorang arsitek untuk mengolah material bangunan mentah menjadi sebuah ruang yang dapat dirasakan dan dinikmati orang yang ada di dalamnya. Tidak hanya itu, profesi arsitek juga membutuhkan kemampuan intelektual di bidang lain untuk menguasai kompleksitas dalam merancang bangunan. Beberapa kemampuan tersebut di antaranya:

-         Graphic and visual skill, berguna untuk menyusun presentasi desain arsitektur

-         Technical aptitude, kemampuan matematis dan analitis terkait persebaran gaya dalam struktur yang berkaitan dengan konstruksi bangunan

-         Verbal skill, kemampuan komunikasi untuk menyampaikan gagasan desain

-         Organization skill, berguna untuk mengorganisasikan setiap orang dalam tim desain dan juga stakeholder lain yang ada kaitannya dengan pengerjaan proyek

-         Memory, memori yang kuat diperlukan untuk mengingat berbagai macam infomasi terkait proyek, preseden, ide, dan juga gagasan desain

-         Compositional talent, kemampuan ini sangat diperlukan untuk menghasilkan sebuah desain dengan komposisi visual yang baik secara 2D dan juga 3D

6.    Hobi menggambar

Hal terakhir yang juga banyak mendasari seseorang untuk terjun ke dalam dunia arsitektur adalah hobi menggambar. Jika Anda hobi menggambar, terutama freehand drawing, menjadi arsitek bisa dimasukkan ke dalam salah satu pilihan profesi untuk digeluti nantinya yang didukung dengan pendidikan arsitektur pula. Sudah menjadi sebuah rahasia umum bahwa sebagian besar arsitek sangat suka menggambar. Bagi mereka, menggambar sudah menjadi sebuah natur seperti layaknya menulis dan membaca bagi orang awam pada umumnya. Bahkan beberapa arsitek beranggapan bahwa bagian paling menyenangkan dalam satu rangkaian proyek adalah menuangkan gagasan desain dalam sketsa-sketsa di atas kertas.

.

Keenam hal di atas merupakan alasan-alasan yang seringkali mendasari seseorang untuk memutuskan terjun ke dalam dunia arsitektur. Jika Anda merasa banyak poin-poin yang cocok dengan diri Anda, mungkin arsitek merupakan profesi yang tepat untuk Anda tekuni. Terlebih lagi jika sudah menjalaninya, bisa jadi Anda memiliki potensi untuk menjadi seorang arsitek besar.

Penulis: Raudina Rachmi

Showcase your portfolio and let more people know about your company!

You May Also Like

Kain Furnitur Terkena Noda! Apa yang Harus dilakukan?

Bayangkan jika kain sofa Anda terkena noda seperti tumpahan kopi, teh atau jus. Noda tersebut akan merusak keindahan dan keawetan sofa Anda jika tidak dibersihkan dengan cara yang benar. Jadi bagaimana cara membersihkan noda tersebut dengan benar? Tiffani Casa Moda akan membagikan beberapa tips untuk membersihkan noda natural dari kain furnitur Anda dengan menggunakan produk yang mudah ditemukan di rumah Anda.

Sponsored Article

Tips Sukses Job Interview di Biro Arsitektur

Bagi fresh graduates dari Jurusan Arsitektur atau orang yang baru pertama kali akan menjalani tahap wawancara di biro arsitektur, tentu pernah memikirkan bagaimana wawancara akan terlaksana. Selain prosedur standar seperti perkenalan dan tanya jawab, terdapat beberapa keunikan yang dapat Anda temui dalam tahap wawancara di biro arsitektur. Untuk mengetahui lebih jauh mengenai hal ini, mari simak ulasan berikut!

17 November 2017 / ARCHITECTURE / By IAAW Studio

Event Highlights - IYA Exhibition 2017 - 1 Are House

Pada tanggal 28 Oktober lalu, pameran Rumah 1 Are oleh Indonesian Young Architect dibuka. Berlokasi di Uma Seminyak Bali, pameran konsep arsitektur oleh 40 tim arsitek ini bertujuan untuk memberi pemahaman bahwa lahan yang terbatas pun dapat dimanfaatkan untuk berbagai fungsi dan skenario. Pameran Rumah 1 Are akan berlangsung sampai pada tanggal 12 November 2017. Rangkaian kegiatan seperti Architalks, project visit, dan presentasi karya juga akan terus diadakan di setiap akhir minggu sampai pameran ini berakhir.

31 October 2017 / ARCHITECTURE / By Bluprin

4 Tips Memaksimalkan Komunikasi Dalam Proyek Arsitektur

Komunikasi adalah proses pertukaran informasi yang berlangsung secara dua arah. Prinsip umum komunikasi yaitu bagaimana menyampaikan pesan agar dapat diterima tanpa ada salah paham di antara kedua belah pihak yang terlibat. Jika terjadi kesalahpahaman, maka dapat dipastikan bahwa ada yang salah dengan proses komunikasi yang berlangsung. Komunikasi menjadi suatu hal vital dalam sebuah proyek yang ditangani oleh arsitek. Sebagai seorang konseptor, arsitek harus mampu mengomunikasikan gagasan desainnya dengan baik tanpa terjadi salah paham dengan pihak stakeholder seperti klien, kontraktor, atau tukang. Dengan begitu, desain yang nantinya terbangun akan sesuai dengan konsep awal arsitek.

30 October 2017 / ARCHITECTURE / By IAAW Studio

Pameran IYA 2017 “1 Are House” Menjawab Permasalahan Hunian Dengan Lahan Terbatas

Diselenggarakan mulai dari tanggal 28 Oktober sampai 12 November, pameran arsitektur 1 Are House oleh komunitas Indonesian Young Architects (IYA) menampilkan 40 karya arsitek-arsitek muda dari seluruh Indonesia. Pameran yang berlokasi di Uma Seminyak ini mengangkat ukuran luasan yang dipakai di Bali, yaitu ‘are’ sebagai tema utama sekaligus salah satu syarat pemasukan karya untuk kemudian dikurasi oleh Wayan Winarta dan Sonny Sutanto.

28 October 2017 / ARCHITECTURE / By Bluprin