Seperti apa gambaran arsitektur yang terlintas saat membayangkan arsitektur modern atau kontemporer? Bagi kebanyakan orang, keduanya tampak seperti mewakili gaya desain pada masa kini. Menurut kamus besar Bahasa Indonesia, modern merupakan sesuatu yang terbaru, sedangkan kontemporer adalah sesuatu pada masa kini.

Dari definisi tersebut, modern dan kontemporer memang serupa, namun di dalam arsitektur sebenarnya kedua gaya desain ini berbeda. Lalu, apakah perbedaan diantara keduanya? Berikut ulasannya!

Falling Water oleh Frank Lloyd Wright

Foto: Falling Water oleh Frank Lloyd Wright yang menjadi bangunan ikonik simbol arsitektur modern ©mykukun

Ditinjau dari sejarahnya, arsitektur modern berasal dari negara-negara di Eropa pada akhir abad 19 setelah perang dunia pertama dan terus berkembang ke seluruh dunia pada awal dan pertengahan abad ke-20. Gaya modern mencapai popularitasnya setelah perang dunia ke-2 dan biasanya mengacu pada gaya desain tahun 1920-an dan 1950-an.

Didasari oleh penggunaan material yang rasional, perencanaan fungsional, dan bentuk penolakan terhadap ornamen dekorasi yang berlebihan, pada pertengahan abad ke-19 teknologi mulai digunakan untuk menghasilkan gaya desain modern. Kemajuan dalam industri kaca, besi dan baja menstimulasi banyaknya pemakaian material tersebut untuk struktur bangunan pada masa itu. Namun, material tersebut seringkali tidak relevan dengan elemen dekorasi ruangnya.


Foto: Menara Eiffel bangunan yang pertama kali menggunakan baja ekspos dan hingga saat ini menjadi bangunan ikonik di Paris ©ataland

Sampai pada akhir tahun 1889, Menara Eiffel didirikan di Paris dan disambut baik oleh publik. William Le Baron Jenney sebagai arsiteknya berhasil mempelopori penggunaan kerangka baja ekspos. Kejujuran material ini menjadi gagasan lahirnya teori fungsionalisme. Selain baja, konstruksi beton juga menjadi material ekspos yang sering diaplikasikan oleh banyak arsitek.

Artikel lainnya: Mendekorasi Rumah Berdasarkan Zodiak

2628 Sisterhouse oleh Pranala Associates

Foto: 2628 Sisterhouse ©Pranala Associates

Pemahaman ini mengantarkan pada karakteristik desain yang bertumpu pada aspek fungsi dan material sebagai nilai estetika tanpa menggunakan banyak ornamen dekorasi. Bangunan tidak lagi dilihat sebagai sesuatu yang masif dengan ragam material strukturnya. Namun pada arsitektur modern bangunan digambarkan sebagai ruang yang dikelilingi oleh dinding dengan banyak jendela besar dengan rangka tipis.

Perkembangan teknologi baru terus mempengaruhi desain arsitek, terutama di bidang konstruksi prefabrikasi. Perkembangan sistem pendingin udara (air conditioner) dan pemanas suhu ruangan juga memungkinkan arsitektur modern menyebar dari negara beriklim sedang di Eropa dan Amerika Utara ke negara-negara dengan kondisi cuaca yang beragam.

Int E House oleh Modernspace

Foto: Int E House ©MODERNSPACE

Seiring berjalannya waktu, gaya modern sering dikritik karena dianggap meninggalkan nilai-nilai tradisi lokal. Dalam merespon hal ini, arsitek mulai lebih peduli dengan konteks dan tradisi lokal tetapi dengan tetap menggunakan material berteknologi tinggi seperti kaca, baja, dan beton. Dari sinilah awal masa post-modern dengan munculnya arsitek kontemporer yang telah disesuaikan dengan kebutuhan pada zamannya.

Arsitektur kontemporer sendiri adalah gaya desain berbasis apa saja yang diciptakan dan diproduksi saat ini. Oleh karena itu, kontemporer bersifat dinamis dan mengikuti zaman. Gaya kontemporer tidak mewakili satu gaya tertentu, melainkan kombinasi dari beberapa gaya dan zaman.

Artikel lainnya: Menempati Rumah Baru? Waspadai Materialnya!

WA House oleh Dasadani

Foto: WA House ©DASADANI

Mengingat kontemporer sebagai fleksibilitas konsep modern yang disesuaikan dengan nilai tradisi lokal, material desain kontemporer dapat disesuaikan dengan material alam bergantung pada sumber daya setiap kota ataupun negara.

Sujiva Living oleh Somia Design

Foto: Sujiva Living ©Somia Design

Nah,  itu dia perbedaan umum di antara kedua gaya desain. Jadi modern bukanlah gaya desain paling terbaru, namun kontemporer yang mewakili gaya desain saat ini. Kedua gaya desain terlihat mirip karena pada periode ini gaya modern kembali diminati, sehingga desain kontemporer pun juga terkadang mencakup gaya desain modern.

Cover Foto: DL ©MINT DESIGN STUDIO dan ahouse Â©studiopapa

Artikel lainnya: Pasangan Ini Berinteraksi dengan Bangunan melalui Fotografi. Hasilnya Menakjubkan!

#tanyabluprin tanpa biaya!

You May Also Like

5 Hal yang Bisa Dilakukan Mahasiswa Arsitektur Setelah Lulus Kuliah

Anda telah menyelesaikan pendidikan arsitektur. Upacara kelulusan sudah di depan mata. Inilah waktu untuk menentukan langkah yang akan dituju selanjutnya. Dalam memulai perjalanan karir Anda sebagai arsitek, anda dapat memilih berbagai jalan. Berikut lima alternatif yang dapat anda pertimbangkan sebagai langkah lanjutan setelah lulus dari jurusan arsitektur. Pilihan ini tidak hanya membantu anda berkembang menjadi arsitek yang kebih baik, namun juga dapat membuka peluang baru dan memberikan pengalaman belajar yang menyenangkan.

21 August 2017 / ARCHITECTURE / By IAAW Studio

6 Cara Meningkatkan Produktivitas Kerja Arsitek

Sejak duduk di bangku kuliah, mahasiswa arsitektur sering dikorelasikan dengan aktivitas bergadang untuk menyelesaikan tugas kuliah. Dengan bangga, sesama mahasiswa arsitektur juga menyatakan bahwa bila seorang mahasiswa arsitektur tidak bergadang berarti orang tersebut belum dapat diakui sebagai mahasiswa arsitektur yang sesungguhnya. Kebiasaan yang kurang menyehatkan ini bahkan sering kali dibawa sampai ke lingkungan kerja. Yang menjadi pertanyaan, apakah memang kuantitas pekerjaan begitu banyak sampai-sampai arsitek tidak memiliki cukup waktu dan harus bergadang? Atau malah disebabkan karena arsitek bekerja kurang efektif dan tidak efisien? Sering kali jawabannya adalah karena arsitek bekerja kurang efektif dan efisien sehingga tidak produktif dan berakhir bergadang setiap malamnya.

15 August 2017 / ARCHITECTURE / By IAAW Studio

Tips Pakar: 3 Hal Yang Arsitek Harus Lakukan Untuk Mendapatkan Klien

Arsitek Achmad Noerzaman membuka rahasia bagaimana caranya arsitek dapat membuka “pintu” klien. Pada presentasi arsitektur di Forum Arsitektur Archinesia ke-26 di Jakarta Design Center 6 Juli 2017 lalu, arsitek yang juga direktur utama biro arsitektur ARKONIN, perusahaan biro arsitektur besar dengan 300 staf dan sudah berusia 50 tahun ini menyebutkan tiga hal penting yang haris dilakukan arsitek:1. Menyiapkan Portofolio2. Mengikuti sayembara arsitektur3. Melakukan publikasi

14 August 2017 / ARCHITECTURE / By IAAW Studio

Penting! 3 Alasan Mengapa Calon Arsitek Harus Magang

Sesuai dengan Undang-Undang (UU) Arsitek yang telah disahkan beberapa waktu lalu, untuk bisa menjadi seorang arsitek di Indonesia diharuskan memiliki Surat Tanda Registrasi Arsitek. Salah satu syarat untuk memperoleh Surat Tanda Registrasi yaitu dengan mengikuti program magang paling singkat selama dua tahun bagi para lulusan program pendidikan Arsitektur. Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) sebagai salah satu pihak yang cukup berperan dalam terwujudnya UU sebelumnya juga telah menetapkan ketentuan magang bagi para sarjana arsitek yang ingin mendapatkan sertifikasi arsitek di Indonesia.

10 August 2017 / ARCHITECTURE / By IAAW Studio