Foto: OG Mansion ©PGDS

Banyak orang berpendapat bahwa rumah merupakan tempat paling aman. Ya, ini tidak salah karena rumah memang mampu melindungi anggota keluarga dari hujan, badai, dan panas matahari. Namun, tahukah Anda bahwa meski berada di dalam rumah, kecelakaan bisa saja terjadi terutama pada anak-anak.

Rumah bisa menjadi area yang cukup berbahaya untuk si kecil. Aktifnya mereka dan tidak mengerti mana yang berbahaya dan yang tidak menjadi risiko si anak terkena benda tajam, tersetrum, hingga terpeleset. Oleh sebab itu, pastikan kondisi rumah Anda aman untuk meminimalkan risiko kecelakaan pada anak. Inilah beberapa hal yang perlu mendapat perhatian ekstra dari Anda sebagai orang tua.

Tangga 

Ramah Anak

Foto: Tangga ini dibatasi oleh dinding di sisi kiri dan kanan sehingga lebih aman untuk si kecil. Patra Jasa Bandung Pool & Cafe ©Hepta Desain

Tangga menjadi area yang paling berbahaya untuk si kecil. Rasa ingin mencoba hal baru yang dimiliki anak kecil itu begitu besar. Ketika ia melihat anggota keluarganya naik atau turun tangga, anak menjadi terpacu untuk juga mencobanya sendiri. Inilah mengapa pengawasan orang tua itu penting. Namun yang lebih penting lagi adalah mendesain tangga yang ramah anak.

Untuk keamanan anak yang berusia di bawah 5 tahun, jangan buat undakan anak tangga yang terlalu tinggi. Amannya, anak tangga seharusnya memiliki tinggi di bawah 18 cm agar anak-anak tidak kesulitan dan lebih aman melangkah. Tangga tanpa railing memang keren. Tapi jangan terapkan hal ini jika Anda memiliki anak kecil. Berikan railing dengan sekat vertikal yang cukup rapat untuk menghindari kemungkinan si kecil terjatuh.

Baca Juga: Desain Kamar Tidur Anak yang Kreatif dan Unik

Stop Kontak

Ramah Anak

Foto: Jauhkan stop kontak dari pandangan si kecil dengan menyembunyikan posisinya di belakang lemari. Industrial Pop ©Vindo Design

Hindari si kecil dari stop kontak. Tanpa ia ketahui bahayanya, si kecil dapat memegang bagian dalam stop kontak yang dapat menyebabkan ia tersetrum. Untuk itu, sembunyikan semua stop kontak dari  jangkauan anak Anda. Letakkan stop kontak di berbagai sudut yang tidak bisa terlihat oleh anak-anak, misalnya di belakang televisi, lemari, ataupun sudut yang tidak dapat terjangkau oleh si kecil.

Dapur

Ramah Anak

Foto: Miliki banyak penyimpanan untuk menyimpan benda-benda berbahaya dari si kecil. Golf Lake Residence ©Comvi Interior

Banyaknya benda-benda berbahaya di sini membuat dapur menjadi area yang harus dijauhi dari anak-anak. Ada sejumlah langkah yang dapat Anda lakukan untuk melindungi si kecil. Pertama, Anda dapat berikan pemahaman kepada si kecil bagaimana bahayanya api dan benda-benda tajam seperti pisau dan gunting. Namun, tetap letakkan pisau dan peralatan dapur yang tajam di tempat yang aman. Jauhkan juga kursi dari meja dapur dan kompor untuk menghindari si kecil naik ke atasnya.

Kamar Mandi

Ramah Anak

Foto: Pisahkan antara area basah dengan area kering dengan melakukan perbedaan pada ketinggian lantai. ANF apartemen ©PT PERSADA ARKANA BUANA

Area yang sering terkena air ini mudah sekali membuat anak-anak terpeleset. Letakkan keset anti-slip di depan pintu kamar mandi dan di depan bathtub untuk keamanan. Pastikan obat-obatan, kosmetik dan perlengkapan mandi milik orang dewasa disimpan di rak yang tidak mudah dijangkau si kecil.

Furnitur

Ramah Anak

Foto: Kursi dengan bentuk melengkung dan tanpa sudut lanci ini dinilai lebih aman untuk diletakkan di kamar anak. Kids Room at Sukahaji ©Casamirah

Anak-anak yang aktif senang berlari kian kemari di dalam rumah. Hal ini bisa saja menyebabkan mereka terjatuh dan akhirnya terbentur furnitur yang ada di rumah. Untuk meminimalkan besarnya kecelakaan yang terjadi, sebaiknya Anda menggunakan furnitur yang didesain khusus untuk keselamatan anak-anak yakni furnitur dengan sudut tumpul. Anda bisa gunakan furnitur-furnitur ramah anak ini di dalam kamar tidurnya sehingga si kecil lebih aman. 

Baca Juga: Tips Memilih Meja Belajar Anak yang Nyaman

Pagar

Ramah Anak

Foto: Pagar tinggi dapat mencegah si kecil keluar rumah tanpa sepengetahuan orang dewasa. A+A House ©LUWIST Spatial

Anak kecil gemar sekali bermain ke luar rumah. Jika tidak ada orang yang bisa menjaganya, pastikan Anda memiliki pagar rumah untuk mencegahnya menyelinap keluar dari halaman. Perlu diingat, pagar Anda bisa menjadi berbahaya bila memiliki tepian yang runcing dan tajam. Untuk keselamatan si kecil, tak hanya furnitur saja yang bersudut tumpul, pagar rumah pun harus dibuat tanpa sudut-sudut tajam

Garasi
Ramah Anak

Foto: Di garasi ini, laci penyimpanan tersedia banyak dan kehadiran dua lampu juga siap menerangi area ini. ©StockSnap, pixabay

Area garasi sama berbahayanya seperti di dapur. Di sini juga terdapat banyak benda-benda berat dan tajam yang berbahaya untuk si kecil. Setelah menggunakan peralatan otomotif, pastikan Anda selalu menyimpannya kembali di lemari terkunci. 

#tanyabluprin tanpa biaya!

You May Also Like

Tips Memasang Pencahayaan di Dapur

Dapur merupakan ruang paling sibuk dari sebuah hunian. Dari pagi hingga malam, ruangan ini selalu ramai oleh anggota keluarga yang ingin memasak dan menikmati makanan. Melihat pentingnya ruang tersebut, maka pencahayaan menjadi salah satu faktor yang harus dipikirkan dengan baik. Pencahayaan yang baik di dapur dapat membantu Anda dalam melakukan tugas-tugas di dapur. Lebihnya lagi dapat menambah karakter ke sebuah ruang sekaligus memberikan mood yang nyaman.

5 February 2018 / INTERIOR / By Bluprin

Tips Aplikasi Warna pada Hunian

Bosan dengan suasana rumah yang begitu-begitu saja selama setahun ini? Yuk, sambut tahun baru yang sebentar lagi akan tiba dengan melakukan beberapa perbaikan pada tampilan rumah. Ini menjadi momen yang tepat bagi Anda yang ingin merasakan suasana baru di rumah. Salah satu caranya yaitu dengan mengubah warna pada ruang.

28 December 2017 / INTERIOR / By Bluprin

Rumah Siap Hadapi Hujan

Hujan datang, bocor pun menyerang. Rumah yang tidak siap menerima datangnya curah air yang tinggi di musim hujan, siap-siap terkena bocor. Sumber masalahnya bisa beragam. Kebanyakan, sumbernya berasal dari 5 area ini, yaitu genting, dak beton, pertemuan antar-dinding, nok, atau jurai.

22 December 2017 / INTERIOR / By Bluprin

Inilah Kelebihan dari Interior Bergaya Industrial

Ingin hunian Anda layaknya sebuah tempat nongkrong yang asyik? Gaya industrial yang banyak diterapkan di kafe-kafe ini bisa menjadi inspirasi Anda dalam mendesain rumah. Dinding ekspos, adanya kabel atau pipa yang menjuntai, serta penggunaan material alam kerap menjadi ciri khas yang menandai konsep desain industrial.

19 December 2017 / INTERIOR / By Bluprin