Logo Bluprin Blog

Green Garden House, Susunan yang Geometris pada Massa Bangunan

ARCHITECTURE - PROJECTS / 4 months ago / By Bluprin
ARCHITECTURE - PROJECTS / By Bluprin / 4 months ago

Green Garden House, Susunan yang Geometris pada Massa Bangunan


Principal Arsitek 
:Denny Setiawan, IAi
Arsitek Pelaksana
:Isna Khairani
Luas Tanah
:800 m2
Luas Bangunan
:1000 m2
Tahun Terbangun
:2015
Fotografer
:Sefval Mogalana
Material
:Aluplus, Kenari Jaya, Masgo, 
Deskripsi oleh Studio Denny Setiawan

Green Garden House mulai di desain di tahun 2012. Tahun penting untuk disebutkan karena nominal tahun akan menjadi frame untuk melihat konteks yang terjadi pada rentang masa tersebut.

Green Garden House©Sefval Mogalana

Pada awalnya, keluarga pemilik rumah meminta arsitek untuk medesain sebuah rumah baru yang lebih fresh untuk menggantikan rumah lamanya yang sebenarnya masih sangat layak untuk ditempati. Dari sini tampak bahwa memang motivasi awal pemilik rumah membangun Green Garden House bukanlah kebutuhan akan ruang, melainkan keinginan meremajakan cara berumah dengan pindah ke sebuah rumah yang lebih besar dan lebih kontekstual terhadap kehidupan keluarga dan zaman. Letak rumah lama dan rumah baru itu sendiri tidaklah terlalu jauh sehingga si pengguna tidak perlu beradaptasi terlalu lama dengan lingkungan dimana rumah baru berdiri.

Artikel Lainnya: CL House, Konsep Pinhole Glass pada Fasad

Oleh karena itu arsitek berkeputusan untuk membuat rumah yang lebih muda di banding rumah awal. Massa bangunan dari susunan bentuk-bentuk geometris tegas menjadi mula dari keseluruhan desain.

Green Garden House©Sefval Mogalana

Green Garden House©Sefval Mogalana

Pembagian program ruang menjadi 3 kelompok utama, yaitu: kelompok ruang-ruang servis, kelompok ruang-ruang aktivitas keseharian, dan kelompok aktivitas kamar-kamar. Ketiga kelompok ruang tersebut melebur menjadi satu di dalam rumah ini. Bagi arsitek, proses penggabungan kelompok massa ini seperti permainan bentuk geometris dalam menjadi platonik solid.

Green Garden House©Sefval Mogalana

Bagian level-level di rumah ini berdasarkan fungsi kelompok ruang yang ada. Di lantai basement yang notabene selevel dengan jalan, terdapat garasi yang mampu menampung 6 mobil dan ruang-ruang servis, serta sebuah home theatre yang memang diinginkan agar kedap.

Di lantai dasar atau level kedua dari rumah ini, terdapat ruang keluarga dan ruang makan yang di sekat oleh sebuah carport. Ruang makan berbatasan dengan kolam renang di bagian belakang.

Green Garden House©Sefval Mogalana

Green Garden House©Sefval Mogalana

Di lantai atas terdapat kamar-kamar. Masing-masing kamar punya ruang kerjanya sendiri. Kecuali di kamar tidur utama, Kamar-kamar tidur anak memiliki mezanine sebagai ruang kerjanya.

Artikel Lainnya: S House - Kayu sebagai Material Utama Sebuah

Ruang yang tercipta pun menjadi menarik karena di dalamnya terdapat ruang yang luas, ada juga ruang yang tinggi yang memberikan kami kesempatan untuk membuat void, juga kamar-kamar yang memberikan kemungkinan untuk membuat kamar dengan lantai mezanine. Lantai ini kemudian mebuat ruang kamar terasa menjadi unit soho tersendiri.

Usulan kamar split level ini menjadi kontekstual mengingat masing-masing anggota keluarga membutuhkan sebuah small office space dekat dengan ruang istirahat mereka.

Green Garden House©Sefval Mogalana

Green Garden House©Sefval Mogalana

Konteks lain yang nampak dari rumah ini adalah bagaimana kami berusaha membuat celah di antara ruang makan dan ruang keluarga untuk ditempati sebagai transit mobil. Ruang transit ini berada di level kedua dari rumah di Jakarta Barat ini. Kegemaran pemilik rumah akan mobil dan mimpi mereka untuk punya ruang aktivitas yang tidak jauh dari tempat mereka turun dari mobil menjadi motivasi kami untuk membuat space ini. Dengan space ini, pemilik menjadi punya pilihan untuk masuk ke dalam rumah lewat ruang keluarga atau melipir ke ruang makan dan menikmati santai di samping mobil dan juga kolam renang yang ada di sisi lain ruang makan.

Green Garden House©Sefval Mogalana

Green Garden House©Sefval Mogalana

Sedari awal perbincangan dengan pemilik rumah, arsitek selalu berusaha meyakinkan bahwa luas ruang tidak ditentukan berapa kali berapa meter luas di dalam dinding ruang, tetapi berapa besar view yang bisa kita dapatkan di dalam ruang. Kolam renang yang terlihat dari pintu geser besar membuat ruang makan ini terasa lebih lapang dari seharusnya.

Green Garden House©Sefval Mogalana

Green Garden House©Sefval Mogalana

Green Garden House©Sefval Mogalana

Arsitek juga berusaha membingkai satu sudut view melalui sebuah jendela besar di atrium. Bagi kami keluasan sudut pandang adalah sebuah hal yang mahal untuk mereka yang tinggal di ruang kota padat seperti Jakarta. Ruang yang tinggi dan haru ini memberikan kesegaran selepas para penghuni rumah keluar dari kamar. Besar harapan kami bahwa rumah ini adalah charger energi yang baik bagi penghuni rumah.

Lihat foto proyek selengkapnya:
https://www.bluprin.com/project/green-garden-house

Lihat profil Studio Denny Setiawan:
https://www.bluprin.com/studio-denny-setiawan

Artikel Lainnya: The Tree of Life - Dominasi Kayu pada Hunian


Artikel Menarik Lainnya

MO House, Mengubah Gaya Hidup Minimalis di Lahan Terbatas

Pertama-tama, MO House fokus pada sebuah tantangan, yaitu untuk membuat rumah yang terjangkau bagi pasangan baru yang ingin mengembangkan keluarga dalam lahan terbatas sambil mengubah gaya hidup. Mande Austriono, arsitek DFORM sekaligus pemilik rumah ingin mengadvokasi gaya hidup minimalis dalam arsitekturnya.

ARCHITECTURE | By Bluprin - 1 month ago

MP Office, Penerapan Wabi Sabi Style yang Iconic

Project Multi Production Office atau yang biasa disebut MP Office ini bermula saat klien kami mendatangi arsitek dan meminta untuk membuat bangunan kantor yang iconic serta memiliki estetika yang mampu bertahan lama (tidak cepat bosan termakan tren dan waktu). 

ARCHITECTURE | By Bluprin - 1 month ago

Casa de Montana, Hunian Unik dengan Lahan Trapesium dan Dua Sumbu Site

Rumah ini terletak di kaki Gunung Pancar, berhadapan langsung dengan salah satu anak sungainya. Lokasi di hoek memberi keuntungan besar, yaitu view yang tidak terhalang ke arah sungai, juga potensi memaksimalkan sinar matahari untuk penerangan di dalam rumah. 

ARCHITECTURE | By Bluprin - 1 month ago

ETC Hobby House, Tempat Bermain Basket di Rumah Tinggal

Berlokasi di sebuah komplek perumahan, ETC Hobby House adalah bangunan seluas 150 m2 yang didirikan untuk memenuhi kebutuhan tempat bermain basket pribadi bagi anak-anak si pemilik rumah. Ketiga anaknya tersebut memiliki hobi bermain basket dan teman-teman mereka pun sering berkumpul di situ untuk menghabiskan waktu luang mereka. 

ARCHITECTURE | By Bluprin - 1 month ago