Logo Bluprin Blog

Perhatikan Hal Ini Sebelum Bangun Taman Vertikal

TIPS N IDEA / 8 months ago / By Bluprin
TIPS N IDEA / By Bluprin / 8 months ago

Perhatikan Hal Ini Sebelum Bangun Taman Vertikal

Ketika bidang horizontal tidak lagi cukup memenuhi kebutuhan lahan untuk dibuat taman, bidang vertikal menjadi pilihannya. Terciptalah taman vertikal atau vertical garden. Prinsip dasarnya, media tumbuh tanaman yang biasanya berupa tanah, pada taman vertikal diganti menjadi media tumbuh lain yang dipasang pada sebuah bidang vertikal. Bidang ini dapat berupa dinding atau sebuah struktur vertikal yang dibangun untuk keperluan taman vertikal.

Foto: Bens House ©GeTs Architects

Secara fungsi, taman vertikal ini tidak jauh berbeda dari taman biasa. Selain menambah estetika, taman vertikal juga dapat menjadi penyejuk suhu, penangkap debu dan polutan di udara, sekaligus meredam suara.

Pada hunian, taman vertikal dapat dibuat pada bidang kosong mana saja. Taman vertikal, secara prinsip sama dengan taman biasa, yaitu memiliki syarat yang harus dipenuhi agar tanaman tumbuh sehat. Salah satu sayaratnya adalah taman vertikal harus ditanam di dinding yang kokoh dan kuat, misal dari bata. Selain itu, ada 5 syarat lainnya yang juga penting diperhatikan pada pembuatan taman vertikal.


1. Matahari

Cahaya matahari merupakan salah satu kebutuhan utama tanaman. Syarat ini menentukan letak taman vertikal pada rumah. Idealnya, tempatkan taman vertikal pada area yang terkena paparan sinar matahari. Hindari daerah naungan karena ini menyebabkan pertumbuhan tanaman terhambat.

2. Jenis Tanaman

Foto: Rumah Beranda - Green Boarding House ©Sigit Kusumawijaya

Tanaman apa saja pada prinsipnya bisa tumbuh di media taman vertikal . Tetapi, agar tampilannya lebih indah, ada jenis-jenis tanaman tertentu yang cocok ditanam pada taman vertikal. Beberapa ciri tanaman yang sesuai adalah berikut ini.

  • Tidak cepat tumbuh besar alias tidak ekspansif. Jenis tanaman ini akan memudahkan perawatan dan membuat desain awal taman vertikal bertahan cukup lama.
  • Memiliki kecepatan tumbuh yang setara. Beberapa jenis tanaman yang dikombinasikan sebaiknya tumbuh bersama, dengan alasan untuk mempertahankan komposisi desain taman.
  • Bukan tanaman semusim. Tanaman seperti krisan mengalami pertumbuhan optimal sekali saja dan setelahnya harus diganti tanaman baru. Ini akan menyulitkan perawatan.
  • Sesuai kondisi setempat. Misalnya, tanaman tahan panas cocok ditanam pada taman vertikal yang terpapar sinar matahari penuh, dan sebaliknya.
  • Tahan kekurangan air. Taman vertikal menggantungkan hidupnya pada pasokan air. Ada kalanya terjadi masalah pada sistem irigasi sehingga tanaman sempat tidak tersiram.
  • Tidak rontok. Beberapa jenis tanaman secara alami mengalami fase rontok atau merontokkan daunnya jika kekurangan air. Biasanya, butuh waktu lama untuk tumbuh kembali rimbun. Ini akan mengganggu keindahan taman vertikal. Beberapa jenis tanaman yang memenuhi syarat, antara lain philodendron, pakis, dracaena, bromelia, daun beludru, lili paris, lantana, sirih gading, dan soka.

3. Air

Foto: Tanjung Mas House ©Inspiratio Indonesia


Air diibaratkan sebagai makanan pokok bagi tanaman yang ditanam di taman vertikal. Ini karena media tumbuh taman vertikal umumnya rockwool dan glasswool, yang tidak sebaik tanah dalam menyimpan air dan tidak memiliki nutrisi alami. Pada taman vertikal, nutrisi untuk tanaman diperoleh dari pupuk yang dilarutkan ke dalam tangki penyiram. Karena alasan di atas, pasokan air harus selalu terjaga.

Hunian yang ingin dilengkapi taman vertikal juga harus memiliki air berkualitas baik, minimal setara PAM. Jika hunian terletak di daerah pantai yang air nya banyak mengandung garam atau di area yang airnya banyak mengandung besi, tanaman tidak akan tumbuh optimal.


4. Listrik

Syarat yang satu ini terkait erat dengan penyiraman. Pada taman vertikal, penyiraman dilakukan dengan sebuah sistem khusus yang mengandalkan pompa listrik untuk mengalirkan air ke bagian atas taman vertikal. Sedemikian krusialnya penyiraman, penyedia jasa taman vertikal yang baik biasanya juga menyiapkan sistem cadangan yang memanfaatkan langsung keran air untuk penyiraman, andaikan listrik mati.


5. Jasa Pasang

Foto: Bens House ©GeTs Architects


Membuat taman vertikal pada hunian dapat dilakukan sendiri. Tetapi, untuk hasil maksimal, Anda dapat menggunakan jasa penyedia taman vertikal. Selain memerlukan bahan-bahan dengan spesifikasi khusus, seperti rangka baja ringan, geotextile, vertical greening module, planter box, glasswool, dan rockwool, sistem penyiraman taman vertikal juga membutuhkan pipa khusus. Ini tentu akan lebih terjamin apabila disiapkan oleh tenaga profesional.

 

Itulah lima hal yang perlu diperhatikan sebelum membangun taman vertikal yang dapat Anda terapkan dalam desain rumah Anda. Untuk penempatan dan hasil yang maksimal, konsultasikan dengan arsitek rumah Anda. Temukan ribuan inspirasi taman vertikal dan desain rumah lainnya di bluprin.com. Selamat mencoba!


Foto Cover: Bens House ©GeTs Architects


Artikel Menarik Lainnya

Desain Teras untuk BBQ Party di Tahun Baru

Tahun baru adalah BBQ Party. So, sekarang saatnya membersihkan kembali koleksi griller yang lama tersimpan. Mencari arang terbaik, serta daging terbaik. Brisket alias sandung lamur adalah pilihan klasik, namun Anda bisa memilih daging lainnya. Dan jangan lupa perhatikan desain teras rumah Anda. 

TIPS N IDEA | By Bluprin - 18 hours ago

Menelusuri Rumah Minimalis, Dari Eksterior Hingga Interior

Desain rumah minimalis memang sudah tidak asing lagi di telinga masyarakat modern saat ini. Gaya hidup masyarakat kini yang serba cepat, menuntut kepraktisan dan efisiensi dalam segala aspek kesehariannya. Salah satu aspek paling mendasar bagi seseorang adalah huniannya. Rumah minimalis merupakan hunian dengan desain yang tidak rumit, elegan, bersih dan memiliki konsep meminimalisir atau mengurangi elemen-elemen dekoratif yang tidak perlu.

TIPS N IDEA | By Bluprin - 22 hours ago

Bikin Rumah Sejuk, Ini 7 Inpirasi Rumah dengan Kolam di Dalamnya

Siapapun menginginkan huniannya tampil menarik. Salah satunya ide inspirasinya bisa dengan menambahkan kolam ke dalam rumah, baik kolam untuk tanaman air, kolam ikan atau bahkan hingga yang termahal yakni kolam renang. Bila biasanya kolam-kolam ini berada di area luar rumah, maka sekarang idenya memasukkan ke area interior hunian.

TIPS N IDEA | By Bluprin - 2 days ago

8 Inspirasi Pagar Minimalis Si Pencuri Perhatian

Sejak dulu, pagar memang dikenali sebagai salah satu elemen “penjaga” rumah. Tak hanya untuk menjaga keamanan dari luar rumah, pagar pun berfungsi sebagai sosok pengaman dari dalam hunian, khususnya bila sang empunya rumah memiliki anak balita yang sering luput dari pengawasan.

TIPS N IDEA | By Bluprin - 5 days ago